Cerita hot

Seks Enaknya Ngentot Sama Ponakan Bos Yang Montok

Cerita hot – Saya kerja di satu perusahaan exim, Bosku miliki keluarga di negaranya Obama, tuturnya sich kakaknya, Mungkin saja si kakak ini menolong usaha si bos di amrik sana. Sehari bos manggil saya, “Ponakanku mo berlibur ke bali.

kamu urusin semua sesuatunya ya. Jika ke sana sekalian saja kamu urus kerjaan dari kancab di sana. Budgetnya demikian (dia mengatakan angkanya, untuk aku sich besar sekali tu angka) ”. Saya kaget juga, si bos royal sangat, buat ponakan libur saja dia ingin keluar dana sebesar itu. Namanya bawahan, ya diem saja, jadi beneran kan saya dapat turut libur disana meskipun masih tetap tetep saja disuru kerja. “Kamu tentukan hotel yang bagus saja, kamu bole nginep di sana juga.
Buat Ayu hepi ja”, Wah rupanya ponakan bos yang mo dateng prempuan toh, lebi asuk sekali lagi deh. Pada harinya Ayu landing di airport, ya akulah yang ngejemput. Ayu baru saja lulus high svhool di sana, baru saja masuk kuliah, tingkat freshman (pakai arti sekolah sana untuk taun pertama) tuturnya. Anaknya cantik juga, tentunya masih tetap abege lah. Toketnya lumayan montok, terlihat dari benjolan ranum didadanya di balik kaos ketat yang dipakenya. Bodinya langsing, pantatnya montok juga, merangsang jika lihat pantatnya ngegeyol sesuai sama irama jalannya. Kebetulan dia pakai jins ketat juga.
Dia cantik meskipun kulitnya **********. Anaknya asyik serta gampang akrab dengan saya. Maklumlah saya memanglah umum ngerayu cewek2 abege, dia seneng kelihatanyya saat saya gombali. “Ay, kapan mo brangkat ke balinya”. “Lusa deh om”. Wah di panggil om neh, ya biarkanlah, saya memanglah tambah lebih tua dari dia. “Kata om …. (dia nyebut nama bosku), om kelak yang atur semua buat ayu ya”.
“Iya tu, saya yang disuru. Ayu maunya bagaimana di sananya, kelak arrangement sesuai dengan hasrat Ayu”. “Di amrik kan aty tinggal di Denver, Colorado. Itu di rocky mountain ruang, jadi surroundingnya hanya gunung saja serta ada ski resort di aspen, terkenal disana”. “Jadi…”, saya memotong perbincangannya, dia crita juga saya tidak dapat bayangin, blon sempat kesana. “Jadi ya om janganlah arrange pergi ke gunung2. Ayu ingin di beach aja”. “Oke, gini saja.
Gunung di bali kan lain ma di colorado, di bali malah kebudayaannya berada di gunung. Maka dari itu dah jauh2 libur ke bali masak tidak simak kebudayaannya. Lusa kan baru Kemis, saya juga harus mengurus kerjaan kantor juga. Mungkin saja Ayu ikut-ikutan tur simak kebudayaan Bali dahulu satu hari atau dua hari. Kelak jika dah weekend, saya dapat nemenin Ayu enjoy di beach. Atau jika mo ke Lombok juga bisa, di sana beachnya lebi bagus dari di bali”. “Oke deh, om yang atur saja. Ayu mesyi sowan ke om … (bosku) dahulu kan barang satu hari, baru brangkat ke bali.
Berdua saja om brangkatnya”. “Ya enggaklah,
ramean”. “Sama sapa lagi”. “Kalo terbang hanya berdua itu namanya naek pesawat pribadi, ini kan kita naek airlAyu (saya katakan namanya, tidak ditulis di sini agar tidak disebut promosi terselubung).
Jika hanya nerbangin kita berdua apa tidak bangkrut tuch airlAyu”. Ayu terpingkal mendengar guyonanku,
“Ih si om jail, tuturnya sambil mencubit pinggangku.
“Eh brani ya cubit2, baru juga kenal”.
“Kalo memprotes kelak Ayu laporin ke om lo”.
“Jangan nanti saya di pehaka, tidak kasian ma aku”
“Becanda kok om”. Demikianlah sambil becanda, mobil yang kukendarai sampailah di kantor. Ayu selekasnya bercipika cipiki dengan om nya. Saya selekasnya meng arrange hotel serta ticket untuk Ayu serta saya, dan minta approval untuk pengeluaran dana untuk Ayu. Itu masalah orang finance lah yang mengatur pengurusan pengeluaran uangnya.
Lusanya, Ayu dah siap pada saatnya. Ticket pesawat, voucher hotel dah siap, dana dapat disuruh di kancab bali. Perjalanan kesana tidak problem, Ayu telah ku check in kan di hotel, saya dah menggarange tur dari hotel, hingga untuk 2 hari ini saya tidak butuh pusing mengurusin dirinya. Cost tur kelak ditagihkan dengan bill hotel ke kancab bali. Saya dapat konsentrasi dikerjaanku.
Rupanya tournya tidak ingin merugikan tamunya, acara baru usai sesudah usai acara malemnya yang berbentuk dinner sembari nonton tari barong yang sakral itu. Sampai di hotel Ayu dah teler berat, “Gimana Ay”. “asik si om, tempat yang didatengin bagus2 deh, makanannya enak ya, Hanya padet banget, Ayu mo bobo neh”. “Besok satu hari sekali lagi Ay, baru kamu dapat enjoy on the beach”.
Hari ke-2 juga padet acaranya, ya tidak apalah. saya juga ngebut ngerjain semuanya kerjaan yang harus saya kerjain di kancab agar weekend ini saya tidak diganggu kerjaan sekali lagi.
Sabtu paginya, saya jumpa Ayu saat breakfast. “Om acara hari ini apa”. “Ya have fun lah di beach. kamu mo apa, bungee jumping, beberapa sama-sama, snorkeling. Jika diving kudu ikut-ikutan pelatihan dahulu, jadi makan waktu”.
Ya telah om semuanya ja terkecuali diving. Jika snorkeling pakai pelatihan gak”. “Cuma diajari sbentar bagaimana napas lewat mulut saja, kan ngambang pakai pelampung”. “Oke om, siap”. Setelah makan saya mengantarkan Ayu nikmati kesibukan pantainya. Hari itu Ayu menggunakan celana pendek serta tanktop ketat.
Bodinya yang asyik bener2 mrangsang berahi saya, palagi dia dari kecil tinggal di amrik sono, jadi tidak problem dengan pakai pakean yang serba terbuka. “Kok tidak pakai bikini Ay”. “Kan tidak mo sunbathing kan.
Jika sunbanthing baru Ayu pakai bikini. Di sini tidak bole topless ya om”. “Di hoetl sich tidak apa kali, jika dipantai dilihat orang kelak. Bule 2 banyak yang topless tuh”. “ah cuek ja”. Ayu have fun bener dengan aktivitasnya, sampe2 dia lupa lunch. Tidak laper tuturnya. saya ya mencari makanan yang dapat saya makan sembari nungguin Ayu melakukan aktivitas. semuanya cost kesibukan saya gesek ja di kartu credit.
Saya dah minta plafond kartu creditku dinaikkan sesuai sama perkiraanku. sepanjang Ayu ada di bali, saya lampirkan jaminan dari kantor hingga segera di approve. Kelak saya reimburse semuanya pengeluaran di kancab, sesuai sama dana yang telah diapprove kantor pusat. Sorenya kita balik ke hotel.
Ayu katakan dia mo santaidi kolam renang, dia balik ke kamar untuk ubah pakean yang telah basah kuyup dengan bikini. saya nunggu dia dikolam renang. Karna dah sore, kolam tidak ramai, tapi kita masi bisa pakai kolam renang sampai kapanpun, tanpa ada batas saat.
Ayu keluar di kolam dengan bikininya. Seksi sekali, toket montoknya dilapis dengan bra bikini yang berupa segitiga serta ditaliin ke belakan lehernya serta punggungnya. Kemontokan toketnya tidak dapat disembunyikan di balik bra bikini yang minim itu.
Cd bikiniknya juga berupa kaen segitiga yang ditalikan dikirikanan pinggangnya. “ay kamu asyik banget deh bodinya”. “Om sukai tidak ngeliatnya”, “Suka banget Ay, palagi kalo…” Berniat saya tidak nyelesaiin omonganku.
“Kalo apa om”. “enggak ah, nanti Ayu tersinggung lagi”, berniat saya tidak menjawab pertanyaannya untuk buat dia penasaran. Bener saja, “Om jika apa sih”. “Gak ah nanti geram sekali lagi, nanti saya dilaporin ke om kamu, di pehaka jadi akunya nanti”. “enggak deh, mari dong om, jika apa”. “Bener tidak geram”. “Bener, suer deh, mari dong om jika apa”. Ayu semakin merengek manja, seneng saya lihat abege jika dah merengek2 manja gitu, ingin kugelutin saja deh rasa-rasanya.
“Bener ya janji”, “Iya om, bener, janji, suer”, tuturnya sembari tunjukkan jari tengah serta telunjuknya seperti orang jika disumpah (bukanlah disumpahin lo). “Palagi jika …. Ayu telanjang”. “Ih si om ngeres banget deh”, tuturnya sembari tertawa serta menyubut pinggangku. “Bener mo saksikan Ayu telanjang? ” “Mau banget Ay, dimana”. “Ih segitu ngebetnya sich.
Mangnya om belon sempat ngeliat prempuan tlanjang? ” “Belon Ay, suer deh, maka dari itu jadi penasaran ingin ngeliat ayu tlanjang”.
Ayu nyebur kekolam serta brenang mondar mandir. Saya selekasnya menyusulnya. Di tepi kolam kembali saya menekan Ayu, “bener nih saya bisa saksikan Ayu telanjang”. “Ayu hanya senyum2 ja, saat ini ubahan dia yg buat saya penasaran.
“ayu dah seringkali telanjang depan lelaki ya”. “Om sok tau ah”. “depan cowok kamu ya Ay, bule ya”. Ayu hanya mengangguk. “Enak dong ma bule”. “enak apanya om”, “Kan itunya gede, panjang lagi”. “Gak tau ah”, Ayu meninggalkan saya brenang sekali lagi.
Saya mulai usil, sekian kali toketnya berniat kugesek dengan lengannya. Ayu kembali tersenyum membiarkan. Saya semakin berani, toketnya jadi dirabanya. “Ay, kamu napsuin deh”, kataku to the point. “Masak sich mas napsu ngeliat Ayu”.
“Iya lah Ay, toket kamu montok banget, saya ingin ngeremes jadinya”, kataku sembari segera meremes toketnya. “Om…”, keluhnya. Kami main2 dikolam sampai lewat magrib, akupun dengan napsunya meremas2 toketnya selalu. Ayu membalas dengan meremas kon tolku. Merasa kon tolku telah keras sekali di balik celana pendek gombrongku. “Om besar sekali”, bisiknya.
“Mau merasakan Ay, memangnya miliki cowok bule kamu tidak besar”. “Besar sich om, tapi tuturnya miliki orang Indonesia kecil, nih miliki om gede banget, segede cowok Ayu punya”. Karna telah gelap, kami balik ke kamar masing2, saya turut ke kamarnya yang ada connecting doornya dengan kamarku. Berniat saya pesan 2 kamar dengan connecting door, serta telah kubuka dari kararku, hingga jika connecting door di buka dari kamar Ayu, dapat segera masuk ke kamarku.
Sepanjang Ayu turut tur saya berniat tidak buka connecting doornya karna dia kan dah cape turut tur sepanjang hari, Saya duduk di balkon kecil yang menghadap ke laut, sesaat ayu mandi. Usai mandi Ayu kenakan celana super pendek serta bra bikini.
Saya buka connecting door serta masuk kamarku, saya cuma mencuci tubuhku serta ganti celana gombrongku. Karna makan malem diadakan di pantai, jadi tamu bebas pakai pakean apa saja, asal tidak tlanjang. Kita segera menuju ke tempat makan karna perut telah keroncongan. Kami makan malem sambil bercakap serta becanda2.
Usai makan saya ngajak karaokean. Saya minta private room untuk berdua Ayu saja. Di ruangan karaoke, kami nyanyi2 bertukaran. Saya mengelus2 pahanya selalu. Paha Ayu kukangkangkan. Ayu jadi menggeliat2 karna rabaanku pada paha sisi dalam, “Aah”, erangnya, karna napsuku mulai naik.
“Kenapa Ay, napsu ya”, tuturnya. “Tangan om nakal sih”, tuturnya terengah. “Abis kamu napsuin sih”, jawabku dengan tetaplah ngelus2 pahanya, elusanku semakin lama semakin naik ke atas. Saat ini tanganku mulai meraba serta meremes selangkangannya dari luar celana pendeknya, Ayu makin terangsang karna tingkahku, “Ayu jadi napsu nih”, bisikna. Bosen karaoke, saya minta dvd bokep sama operator karaoke serta memutarnya. Asyiknya ceweknya tampang melayu, cowoknya bule. Mereka maennya di kolam renang. Dari mulai ngelus, ngeremes, ngemut sampai pada akhirnya ngenjot dalam beragam tempat.
Saya kembali menggerayangi toketnya. Seetlah sebagian lama saya berbisik, “Kekamar saja yuk Ay”. Ayu turut saja saat tangannya kutariknya, sembari berpelukan kita menuju ke lift, naek kekamar Ayu. Di kamar saya mematikan lampu kamar. Situasi remang2 karna cuma disinari lampu dari kamar mandi. Romantis sekali suasananya karna cuma terdengar demburan ombak dari pintu ke balkon yang kubiarkan terbuka, merasa sekali2 ada angin membelai tubuh.
Saya serta Ayu berbaring di ranjang. Saya selalu meremas-remas gundukan di selangkangannya. Ayu merespon dengan pergerakan pinggul yang menekan-nekan tanganku. Perlahan celana pendeknya kubuka, Ayu mengangkat pantatnya agar celana itu gampang dilepaskan. jariku mulai menelusuri CDnya. Saya meremas kembali gundukan yang saat ini cuma terlindung oleh cd. Lalu jariku menguak cdnya dari samping. Jari tengahku dengan terampil mencari belahan no noknya.
Jari tengahku mulai menelusuri kehangatan sekalian kelembapan dibalik jembut keritingnya yang lebat. Hingga pada akhirnya mendarat di it ilnya. Daging kecil itu telah mengeras. Saya selekasnya berkosentrasi di bagian itu. Ayu tidak dapat menahan kesenangan karena gelitikan jariku di it ilnya. Ayu semakin erat memelukku serta saya semakin intensif memainkan jariku di it ilnya. Ayu tidak dapat memprediksi berapakah lama jariku bermain di it ilnya.
Pada akhirnya ayu mengejang. Ayu nyampe. “Om, belum juga apa2 Ayu dah nyampe. Hebat ih permainan jari om. Terlebih kon tol om ya”, kataku terengah. “Mau ya merasakan kon tol om”. “Mau banget om, Ayu ingin merasakan dien tot orang Indonesia.
Kayanya bakalan nikmat ya om, saat ini ja baru dikilik it il Ayu dah klimax gini, bagaimana jika dien tot”. Saya mengangkangkan pahanya serta mulai menjilati paha itu, dari bawah bergerak perlahan-lahan keatas sembari kugigit2 perlahan. Ayu menggigil menahan geli waktu lidahku menyelisuri pahanya. “Om pinter banget ngerangsang Ayu, telah umum ngerangsang cewek ya”,
tuturnya terengah. CDnya yang minim itu dengan gampang kulepas, demikian juga bra bikininya serta selang beberapa saat lidahku menghunjam ke no noknyayang sangatlah basah. Ayu cuma pasrah saja atas perlakuanku, ayu cuma dapat mengerang karna rangsangan pada no noknya itu. Lidahku menyelinap kedalam no noknya serta mulai bergerak keatas. Ayu semakin mengejang saat saya mulai menjilati i tilnya. “Ayu telah ingin dien tot”, dia mengerang karena sangat napsunya.
Saya hentikan aksiku, lalu memeluknya serta mencium bibirnya dengan napsu. Lidahku menerobos bibirnya serta mencari lidahnya, selekasnya ayu bereaksi yang sama hingga lidah kami sama-sama membelit di dalam mulutnya. Pelukanku semakin erat. kon tolku yang telah ngaceng berat, mengganjal diperutnya.
Tanganku mulai bergerak kebawah, meremas pantatnya, tengah tanganku satunya masih tetap ketat mendekapnya. Ayu menggelinjang karna remasan dipantatnya serta desakan kon tolku yang ngaceng itu semakin merasa diperutnya.
“Aah”, lenguhnya sesaat bibirnya masih tetap selalu kukulum dengan penuh napsu juga. Lidahkukemudian kukeluarkan dari mulutnya, bibirnya kujilati lalu turun ke dagunya. Tanganku berubah dari pantatnya ke arah no noknya, “Aah”,
kembali ayu mengerang saat jariku mulai mengilik no noknya. Lidah kuarahkan ke lehernya, kujilati hingga ayu menggeliat2 kegelian.
Disamping itu jariku mulai mengelus2 no noknya yang sangatlah basah itu serta lalu kembali jadikan i tilnya tujuan selanjutnya. Kugerakkan jari memutar menggesek i tilnya. Ayu jadi lemes dipelukanku. “Ay, jembut kamu lebat sekali, tidak heran napsu kamu gede banget. Dikilik sebentar saja telah basah begini, walau sebenarnya baru nyampe”, kataku sembari mengangkangkan pahanya sekali lagi.
Saya buka celana, sekalian dengan cd. kon tolku yang besar serta panjang, berdiri tegak karna telah ngaceng berat. Ayu kutarik bangun lalu diminta menelungkup di tepi ranjang. Saya memposisikan diri dibelakangnya, punggungnya kudorong sedikit hingga ayu jadi lebih nungging. Pahanya kugeser supaya lebih buka. Ayu menggelinjang saat terasa ada yang menggesek2 no noknya. no noknya yang sangatlah licin itu menolong masuknya kon tol besarku dengan lebih gampang.
Kepala kon tolku telah terjepit di no noknya. Merasa sekali kon tolku sesek mengganjal di selangkangannya. “Aah, gede banget kon tol om”, erangnya. Saya diam saja, jadi selalu mendorong kon tolku masuk pelan2. Ayu menggeletar saat kon tolku masuk semakin dalam.
Dia rasakan nikmat banget rasa-rasanya kemasukan kon tolku yang besar itu. Pelan2 saya menarik kon tol keluar serta kudorong sekali lagi dengan perlahan juga, pergerakan keluar masuk kon tolku semakin cepat hingga pada akhirnya dengan satu hentakan kon tolku nancep semuanya di no noknya. “Aah, enak banget kon tol om”, jeritnya. “no nokmu juga peret banget Ay.
Baru sekali saya merasakan no nok seperet no nokmu”, kataku sembari mengenjotkan kon tolku keluar masuk no noknya. “Huh”, dengusnya saat terasa kon tolku nancep semuanya di no noknya. Merasa biji pelerku melekat ketat di pantatnya. no noknya merasa berdenyut meremes2 kon tolku yang nancep dalam sekali karna panjangnya. Tanganku yang semula memegang pinggulnya mulai meremes toketnya dengan gemes. Ayu jadi menggelinjang karena itu, disamping itu enjotan keluar masuk kon tol semakin kupercepat.
Badannya semakin bergetar rasakan gesekan kon tolku di no noknya. “Enak, enjotin yang keras, aah, nikmatnya”, erangnya tidak karuan. Keluar masuknya kon tolku di no noknya semakin lancar karna cairan no noknya semakin banyak, seolah jadi pelumas kon tolku. Saya menelungkup dibadannya serta mencium kuduknya.
Ayu jadi menggelinjang kegelian. Toketnya kulepaskan serta saya menarik berwajah supaya menengok ke belakang, lalu bibirnya selekasnya kucium dengan napsunya. Lidahku kembali menyelinap dalam mulutnya serta membelit lidahnya.
Tanganku kembali melanjutkan tugasnya meremes2 toketnya. Disamping itu, kon tol tetep kuenjot keluar masuk secara cepat serta keras. jembutnya yang kasar serta lebat itu berkali2 menggesek pantatnya saat kon tolku nancep semua di no noknya. Ayu jadi mengerang keenakan berkali2, ini menaikkan semangatku untuk semakin gencar mengenjot no noknya.
Pantatnya mulai bergerak ikuti irama enjotan kon tolku. Pantatnya semakin cepat bergerak maju mundur menyongsong enjotan kon tolku hingga rasa-rasanya kon tolku nancep lebih dalam sekali lagi di no noknya. “Terus, enjot yang keras, aah nikmat banget deh dien tot om, lebih nikmat dari dien tot cowokku om”, erangnya. Saya semakin seru saja mengenjot no noknya dengan kon tolku. Ayu tersentak. Perutnya merasa kejang menahan kesenangan yang mengagumkan.
Bibirnya kembali kulumat, ayu membalas melumat bibirku juga, sesaat gesekan kon tolku pada no noknya tetep saja berlangsung.
Pada akhirnya ayu tidak bisa menahan rangsangan lebih lama, no noknya mengejang serta “Ayu nyampe aah”, teriaknya. no noknya berdenyut hebat mencengkeram kon tolku hingga pada akhirnya, kon tolku mengedut mengecretkan peju sampai 5 semprotan.
Merasa banget pejuku yang anget menyembur menyirami no noknya. kon tol selalu kuenjotkan keluar masuk bersamaan ngecretnya pejuku. Napasnya memburu, demikian pula napasku. “Ay, tidak apa2 kan saya ngecret didalem no nok kamu”, tuturnya. “Gak apa2 kok om, Ayu miliki obat agar tidak hamil”.
kon tolku lepas dari jepitan no noknya hingga merasa pejuku turut keluar mengalir di pahanya. Saya selekasnya berbaring diranjang. “Ay, nikmat banget deh no nok kamu, peret serta empotannya kerasa banget”, tuturnya. “Om seringkali ngen totin abg ya, pakar banget buat Ayu nikmat. “, jawabnya.
Saya bangun serta masuk kamar mandi. Saya bersihkan diri karna mulai sejak setelah berenang di laut saya hanya basuh tubuh saja, belum juga mandi, sesaat ayu masih tetap saja kemampuanng di dipan nikmati sisa2 kesenangan yang barusan dia rasakan. Saya keluar dari kamar mandi, duduk disampingnyau yang terkapar telanjang bulat. “Kamu bener2 napsuin deh Ay, toket kamu gede serta kenceng, mana pentilnya gede lagi”, kataku. Ayu cuma tersenyum mendengar ocehanku. “Aku paling sukai simak jembut kamu, lebat banget sich. Saya paling napsu ngeliat cewek seperti kamu ini, toketnya gede kenceng serta jembutnya lebat, nikmat banget dien totnya, ” kataku sekali lagi. Saya berbaring disampingnya serta memeluknya, “Ay, saya ingin sekali lagi deh”, kataku. Ayu kaget juga dengernya, baru saja ngecret telah napsu sekali lagi.
Saya mulai menciumi lehernya serta lidahku menjilati lehernya. Ayu menggelinjang serta mulai terangsang juga. Bibirnya selekasnya kucium, lidahku kembali menyelinap dalam mulutnya serta membelit lidahnya. Disamping itu saya mulai meremes2 toketnya dengan gemes. Saya melepas bibirnya namun lidahku selalu saja menjilati bibir, dagu, leher serta pada akhirnya toketnya.
Pentilnya yang telah mengeras kujilati lalu kuemut dengan rakus. Ayu menggeliat2 karna napsunya semakin mencapai puncak juga. “Aah, om napsu banget sich, tapi ayu sukai banget. Cowok ayu jika dah ngecret ya udah”, erangnya. toketnya yang samping sekali lagi kuremes2 dengan gemes. Jari2ku menggeser kebawah, keperutnya. Pusernya kukorek2 hingga ayu semakin menggelinjang kegelian.
Pada akhirnya jembutnya kuelus2, tidak lama karna lalu jariku menyelinap lewat jembutnya mengilik2 no noknya. Pahanya automatis dikangkangkan untuk memudahkan saya mengilik no noknya. “Aah”, ayu melenguh karena sangat enaknya. Saya membalik tempat hingga kepalaku berada di no noknya, automatis kon tolku yang telah ngaceng ada didekat mukanya. Sesaat saya mengilik no nok serta it ilnya dengan lidahku, kon tolku diremes serta dikocok2nya sampai keras banget. Kepalanya mulai dijilati serta diemut perlahan, lidahku semakin menekan2 it ilnya hingga pantatnya terangkat dengan sendirinya.
Tidak lama ayu mengemut kon tolku sebab saya selekasnya membalikkan tubuhkudan menelungkup diatasnya, kon tol kutancapkan di no noknya serta mulai kuteken masuk dalam. Sesudah nancep semuanya, saya mulai mengenjotkan kon tolku keluar masuk secara cepat serta keras.
Bibirnya kembali kulumat dengan penuh napsu, disamping itu merasa banget kon tolku isi semua ruangan no noknya sampai merasa sesek. Nikmat banget ngen tot sama dia. Ayu menggeliat2kan pantatnya menemani enjotan kon tolku itu. Cukup lama saya mengenjotkan kon tolku keluar masuk, tiba2 saya berhenti serta mencabut kon tolku dari no noknya.
Saya duduk di kursi yang ada didekat ranjang, ayu kuminta untuk duduk dipangkuanku mengangkang di antara ke-2 kakiku. Saya memeluknya dengan erat. Ayu sedikit berdiri agar dia dapat mengarahkan kon tolku yang masih tetap ngaceng itu masuk ke no noknya. Ayu turunkan tubuhnya hingga sedikit2 kon tolku mulai ambles sekali lagi di no noknya. Saya menggeliat rasakan enaknya kon tolku menekan masuk no noknya sampai nancep semua. Jembutku menggesek jembutnya serta biji pelerku merasa menyenggol2 pantatnya. Ayu mulai menaik turunkan tubuhnya mengocok kon tolku dengan no noknya.
Saya mengemut pentilnya sesaat ayu aktif bergerak naik turun. Nikmat banget, kayanya lebih nikmat dari barusan. “Aah, enak banget deh, lebih nikmat dari yang tadi”, erangnya sembari selalu alami penurunan naikkan tubuhnya mengocok kon tolku yang terjepit erat di no noknya. no noknya mulai berdenyut sekali lagi meremes2 kon tolku, pergerakannya semakin liar, ayu berupaya menancepkan kon tolku sedalam2nya di no noknya sembari mengerang2.
Akumemegang pinggulnya serta menolong supaya ayu selalu mengocok kon tolku dengan no noknya. Ayu memeluk leherku agar dapat tetep mengenjot kon tolku, denyutan no noknya semakin merasa kuat.
saya melenguh karena sangat enaknya, “Ay, empotan no nokmu kerasa banget deh, ingin deh saya ngen tot ama kamu setiap hari”. Pada akhirnya ayu tidak dapat menahan rangsangan lebih lama serta “Ayu nyampe, aah”, teriaknya serta lalu ayu terduduk lemas dipangkuanku. Saya belum juga ngecret juga, ronde ke-2 buat saya dapat ngen tot lebih lama. “Cape Ay”, tanyaku tersenyum sembari selalu memeluknya. “He eh”, jawabnya singkat.
Perlahan saya mengangkat tubuhnya dari pangkuanku hingga ayu berdiri, kon tolku terlepas dari jepitan no noknya. kon tolku masih tetap keras serta berlumuran cairan no noknya. Kembali ayu kuminta nungging diranjang, suka banget saya dengan doggie model.
Ayu sich oke saja dengan style apa sajakah karna semuanya style juga nikmat untuk dia. saya menjilati kuduknya hingga ayu menggelinjang kegelian, perlahan-lahan jilatanku turun ke punggung. Selalu turun ke pinggang serta pada akhirnya sampai dipinggulnya.
Otot perutnya merasa tertarik karna rangsangan jilatan itu. Saya selalu menjilati, sebagai tujuan saat ini yaitu pantatnya, kuciumi serta kugigit perlahan. Terlebih waktu lidahku mulai menyapu daerah sekitaran lubang pantatnya. Dia keGelian.
Jilatanku turun selalu kearah no noknya, kakiya kukangkangkan agar saya dapat menjilati no noknya dari belakang. Ayu lebih menelungkup hingga pantatnya semakin menungging serta no noknya tampak terang dari belakang. Saya menjilati no noknya, hingga kembali ayu berteriak2 minta selekasnya dien tot, “nakal deh om, mari dong Ayu cepetan dien totnya”.
Saya berdiri serta memposisikan kon tolku dibibir no noknya serta dienjotkannya dalam dengan keras hingga nancep semuanya dengan sekali enjotan. Saya mulai mengenjot no noknya dengan kon tolku, semakin lama semakin cepat. Ayu kembali menggeliat2kan pantatnya menyeimbangi enjotan kon tolku dino noknya.
Bila saya mengenjotkan kon tolku masuk, ayu mendorong pantatnya kebelakang hingga menyongsong kon tolku agar nancep sedalam2nya di no noknya. toketnya berguncang2 saat saya mengenjot no noknya. Saya meremes2 toketnya serta memlintir2 pentilnya sembari selalu mengenjotkan kon tolku keluar masuk. “Terus om, nikmat banget deh”, erangnya sekali lagi.
Enjotan jalan selalu, disamping itu ayu ganti pergerakan pantatnya dengan memutar hingga dampaknya seperti meremes kon tolku. Dengan pergerakan memutar, it ilnya tergores kon tolku setiap saat saya mengenjotkan kon tolku masuk. Denyutan no nokku semakin merasa keras, akupun melenguh, “Ay, nikmat banget empotan no nok kamu”.
Pada akhirnya kembali ayu kalah, ayu nyampe sekali lagi dengan lenguhan panjang, “Aah enaknya, Ayu nyampeee”. Otot perutnya mengejang serta ayu ambruk ke ranjang karna lemesnya. Ayu kutelentangkan di ranjang serta selekasnya saya menaiki badannya yang telah terkapar karna lemesnya.
Pahanya kukangkangkan serta selekasnya saya menancapkan kembali kon tolku di no noknya. kon tolku dengan gampang meluncur dalam hingga nancep semua karna no noknya masih tetap licin karna cairan yang berhamburan saat ayu nyampe. saya mulai mengenjotkan sekali lagi kon tolku keluar masuk. Ayu cuma dapat terkapar nikmati sisa kesenangan serta rangsangan baru dari enjotan kon tolku. Saya selalu mengejotkan kon tolku secara cepat serta keras. Saya kembali menciumi bibir, leher serta dengan agak membungkukkan tubuh saya mengemut pentilnya.
Disamping itu enjotan kon tolku tetaplah berjalan secara cepat serta keras. Ayu sedikit susah bergerak karna saya dalam tempat agak menindih tubuhnya, keringatku telah bercampur aduk dengan keringatnya. Tidak tau telah berapakah lama saya mengen totinya mulai sejak pertama barusan.
Saya menyelinapkan ke-2 tanganku kepunggungnyadan menciumnya sekali lagi. kon tolku selalu saja dienjotkan keluar masuk. Perutnya mengejang sekali lagi, ayu heran juga kok cepet banget dah ingin nyampe sekali lagi dien tot saya. Ayu mulai menggeliatkan pantatnya, diputar2 menyeimbangi enjotan kon tolku. no noknya semakin mengedut mencengkeram kon tolku, pantatnya kadang-kadang terangkat menyongsong enjotanku yang keras, sampai pada akhirnya, “terus om, yang cepet, Ayu telah ingin nyampe lagi”, teriakku. Saya dengan gencarnya mengenjotkan kon tolku keluar masuk serta, “Aah Ayu nyampe lagi”, ayu berteriak keenakan.
Bersamaan dengan itu merasa sekali semprotan pejuku yang kuat di no noknya. Akupun ngecret serta ambruk di atas tubuhnya. Kami sama2 terkulai lemes, lebih2 ayu karna ayu telah nyampe 3 kali sebelumnya saya pada akhirnya ngecret dino noknya. ” Om kuat banget deh ngen totnya, mana lama sekali lagi. Nikmat banget ngen tot ama om.
Kapan om ngen totin Ayu lagi”, tuturnya. Saya tersenyum mendengar sanjungannya. “Kalo ada peluang ya saya sich ingin saja ngen totin kamu. no nok kamu yang paling nikmat dari semuanya cewek yang sempat saya en tot”, jawabnya memberikan pujian pada. Saya terkapar telanjang karna nikmat serta tidak lama sekali lagi tertidur.
Paginya saya terbangun karna saya memeluknya. Kayanya sarapan pagi bakalan merasakan kon tolku sekali lagi keluar masuk no noknya. “Ay, saya ingin merasakan empotan no nok kamu sekali lagi ya, bisa kan”, kataku. saya lantas berbaring kemampuanng di ranjang, lantas ayu mulai jongkok di atasku serta menciumi nya, tanganku mengusap-usap punggungnya.
Bibirku dikulum, “Hmmmhh… hmmhhh…” saya mendesah-desah. Sesudah senang melumat bibir serta lidahku, ayu mulai bergerak ke bawah, menciumi dagu, lantas leherku. Diciuminya dadaku. “Hmmmhhh… aduh Ay enak.. ” rintihku.
Saya selalu mendesah sesaat ayu mulai menciumi perutku, lantas pusarku, kadang-kadang dia berteriak kecil kegelian. Pada akhirnya, kon tolku yang telah kon tolku yang ngaceng berat dipegang serta dikocok2, “Ahhhhh… Hhhh…. Hmmhmh… Ohhh…” saya hanya dapat mendesah doang. kon tolku segera dikenyot-kenyot, sesaat saya meremas-remas rambutnya karena sangat nikmatnya, “Ehmm… Ehmm…” Mungkin saja sekitaran 5 menitan dia ngemut kon tolku, lalu ayu katakan, “sekarang giliran om yach? ”
Saya hanya tersenyum, lantas bangkit sedang ayu saat ini yang ubah tiduran. Saya mulai nyiumin bibirnya, lalu lehernya sesaat tanganku meraba-raba toketnya serta kuremasnya. “Hmhmhhm… Hmhmhmh…” ubah ayu yang mendesah keenakan. Terlebih saat saya menjilati pentilnya yang tidak tipis serta berwarna coklat tua.
Sesudah senang melumat pentilnya bertukaran, saya mulai menjilati perutnya. Saya segera menciumi no noknya dengan penuh napsu, automatis pahanya mengangkang agar saya dapat gampang menjilati no nok serta i tilnya. “Ahh.. Ahhhh…” ayu mengerang serta mendesah keras keenakan. Kadang-kadang terdengar “slurrp… slurrp…” saya menyedot no noknya yang telah mulai basah itu.
“Ahhhh… Enak …”, desahannya makin keras saja karna terasa nikmat. Napsunya telah sampai ubun2, saya ditarik untuk selekasnya menancapkan kon tol besarku di no noknya yang telah gatel sekali rasa-rasanya, ingin digaruk pakai kon tol, tuturnya.
Pelan-pelan saya memasukkan kon tolku dalam no noknya. dengan satu enjotan keras saya menancapkan semua kon tolku dalam no noknya. “Uh… uhhh…. aahh…nikmat banget” desahnya saat saya mulai asik menggesek-gesekkan kon tolku dalam no noknya. Ayu menggoyang pinggulnya selaras dengan keluar masuknya kon tolku di no nokku. Saya percepat pergerakanku. Tidak lama dienjot ayu telah terasa ingin nyampe, “Ah…Ayu kelihatannya mau… ahhh…” saya jadi mempergencar enjotan kon tolku dino noknya, “Bareng nyampenya ya Ay, saya juga dah ingin ngecret”, kataku terengah.
Enjotan kon tol semakin kupercepat saja, sampai pada akhirnya, “Ayu nyampe aah”, tubuhnya mengejang karna enaknya, merasa no noknya berdenyut2 meremas kon tolku hingga akupun menyodokkan kon tolku dengan keras, “Ay, saya ngecret aah”, merasa semprotan pejuku yang deres dino noknya. saya terkapar lemes di atas tubuhnya, demikian juga ayu.