cerita hot

Nafsu Maria Yang Tak Terbendung

Dia nampaknya gembira sangat. Akupun kunci pintu utama pejabat. Biasala… langkah berhati-hati, kalau2 nanti ada orang yang datang. Kamipun masuk ke dalam bilik staf. Di sini, ruangnya agak besar, ada sebuah meja dan bangku panjang. Di sini staf selalu lepak-lepak kalau tak ada kerja, sambil main karom, dam dan sebagainya. Ada sink serta paip air panas dan sejuknya sekali. Ada kipas siling dan tingkap yang selalu tertutup oleh langsir tebal.

Tiba di dalam bilik, aku suruh dia telanjang. Mula2 dia malu2, namun aku terus memujuk.
Kalau Mar tak nak telanjang depan abang, macam mana abang nak tunjukkan kelentit Mar?
Malu laa…
Ala, kita berdua saja kat sini, nak malu apa?
Abis, abang ada…
Ala, biasala, hari ni Mar telanjang depan abang, besok2 abang pulakla yang telanjang depan Mar, tunjukkan lelaki punya konek.

Buat apa?
Tak nak tengok lelaki punya ke? Free pulak tu
Tentulaa orang mau…
OK, sekarang Mar telanjang depan abang. Besok abang telanjang depan Mar.
Janji?
Janji, sungguh…
Akhirnya, diapun tanggalkan pakaiannya, satu per satu. Sampai telanjang habis. Fuh, memang cantik body dia. Teteknya, perutnya, punggungnya… semuanya. Konek aku pun mulala berdenyut2 dalam seluar.
Aku suruh dia duduk mengangkang atas meja, dirikan lutut. Aku duduk atas bangku, menghadap cipapnya. Hui, cantik sungguh cipapnya! Bulunya belum lebat, jarang dan keriting. Tundunnya tinggi macam pau cina. Bibir cipapnya macam bibir mulutnya juga, tersenyum padaku.
Cantikla cipap Mar ni… pujiku.

Hisy abang ni, orang malu la lama2 macam ni…
Nak malu apa, abang tengok saja, bukannya Mar luak apa2
Abis, abang tengok cipap Mar ni macam buaya lapar je…
Tak da la… abang tengah cari kelentit Mar ni.
Aku menyelak2 la bulu dia. Sebenarnya, aku sendiripun tak pasti, kelentit ni, letak dia tang mana. Aku agak2 saja. Aku pernah tengok gambar cipap close up dalam gambar lucah yang kawan aku tunjuk. Akupun biasa tengok VCD blue. Tapi bila masa real macam ni, lain pulak jadinya.
Tadi aku acah2 saja. Konon2 tau. Tiba2 dia mau. Buka2 macam ni, akupun ambil kesempatanla… aku sendiripun dah naik syok. Batang konekku dalam seluar makin kuat pulak rasa berdenyut2nya.
Mana dia? tanyanya, macam tak sabar, setelah dekat 10 minit aku mengusik2 cipapnya. Aku selak sana, cuit sini, siat tang sana, tilik itu, intai ini …
Tunggu la kejap, abang tengah dok cari la ni…
Lamanya, orang penatla duduk macam ni…
Sekejap lagi, sabarla dulu… pujukku terus.

Masa tula, aku baru teringat satu cerita yang pernah aku dengar, konon2 kelentit ni, paling jelas nampak, bila sesorang perempuan tu sedang stim atau ghairah. Jadi, apa yang aku perlu cari jalan ialah cara untuk bangkitkan ghairah si Maria ni. Bagaimana agaknya? Aku berfikir terus.
Tiba2 aku dapat ilham!
OK, sekarang abang tanya, waktu Mar gosok2 dalam bilik tadi, tang mana syok sekali? Cuba bagi tunjuk kat abang Joe…
Kat sini… katanya sambil meraba-raba sudut atas cipapnya.
Macamana cara gosok yang paling syok?
Macam ni… dia terus memberikan kerjasama. Aku tiru cara gosokannya itu.
Seronok tak, bila abang Joe yang buat?

Hmmm… seronok, sedap lagi… aaaahhhh…
Akupun menggosok terus, membelai terus. Dia memejamkan mata. Makin lama, aku dapati reaksinya semakin hebat. Ada masanya, punggungnya terangkat2 sambil mengeluh keras. Kadang2 dia mengerang panjang. Kadang2 dia tercungap2.
Aku terus memerhatikan keadaan cipapnya yang comel itu. Bibirnya nampak semakin basah berkilat. Makin lembab dan semacam bau yang sedap timbul. Suatu keharuman yang semulajadi sedapnya.
Dan, di bahagian sudut atas cipapnya pula, aku ternampak suatu biji yang semakin mengembang, merah…
Kelentit dah nak nampak! seruku, perlahan.
Mana? Nak tengok… dia dengan penuh minat memerhati cipapnya sendiri.
Oohhh… yang itu ke kelentit? Sayang tak dapat tengok dekat-dekat
Kesian, dia tak dapat tengok kelentit sendiri puas2. Aku terus menggosok2.
Wah, sedapnya…

Dia membiarkan aku terus membelai kelentitnya. Matanya kembali terpejam, tubuhnya semakin mengejang. Dia mengigit bibirnya sendiri. Macam orang sedang dalam kesakitan rupanya.
Tiba2 tubuhnya mengigil, kemudian kejang keras seketika. Dan, kemudian julihat banyak lendir yang meleleh keluar dari bibir cipapnya. Aku colek sedikit dengan hujung jari telunjuk dan bawa ke hidung, cium. Boleh tahan juga sedap baunya, macam bau cipapnya juga.
Sambil terus membelai2 cipapnya, aku perhatikan pula wajahnya. Matanya masih terpejam, nafasnya tercungap2, mukanya merah dan berpeluh halus.
Lama sedikit baru dia membuka matanya, tersenyum puas padaku.
Amacam? Best tak?

Hmmpphhh… best… itu saja yang terlarat diluahkannya, nada perlahan, nafas tertahan2.
Usapanku pula kian perlahan bila melihat reaksinya kian kurang. Tanganpun dah makin penat.
Itulah seronoknya melancap!
Tak pernah kita rasa seronok macam ni. Kalau kita tau dari dulu2, lama dah kita melancap…
Tapi kalau bersetubuh sedap lagi tau?
Ye ke?

Betul! Kalau tak caya, bacalah buku2 tu semua…
Waaahhh… kalau macam tu, nanti Mar nak cuba bersetubuh dengan abang pulaklah ye?
Boleh, besok2 la… sekarang dah dekat nak pukul dua dah… ujarku.
Sebenarnya, kalau diturutkan hati, mau aku tibai dia terus disitu juga. Konek aku dalam seluar dah keras tak terkata. Malam ni mesti kena melancap punya.

Dengan senyum gembira, dia memakai semula pakaiannya.
Abang Joe, best tak cipap kita tadi?
Best, cantik, bau dia pun sedap. Tapi, kalau Mar cukur bulu dia licin2, mesti makin cantik.
Waahhh, nanti kita nak cukurla… Malam karang, kita nak tidur telanjang, kita nak melancap puas2.
Suka hati Mar la… abang tak larang
Dia ketawa saja. Kemudian tanpa disangka2 dia mencium pantas ke pipiku.
Terima kasih, bang joe, sekarang Maria dah tahu macam mana nak melancap…
Aku tergamam, tersengih saja.

Esok kita buat lagi ya?
Angguk. Lalu dia masuk ke biliknya, membawa buku2 itu.
Sepanjang hari itu, kerana sibuk, aku tak bertemu dia. Petangnya dia balik awal daripada biasa.
Di dalam bilik sewaku, malam itu, aku melancap sambil membayangkan keindahan cipap Maria. Silap2, dalam sehari dua ini, kami akan sama2 kehilangan title teruna dan dara lee… entahlah.

Related Post

Gara-Gara Iseng Berbuah Kenikmatan Tiada Tara Cerita ini baru terjadi 2 minggu yang lalu ketika gw menjahili supervisor gw yang cantik… Nama gw galan karyawan call center bank swasta terkemuka di ...
Kisah Mesum Dalam Sebuah Mobil Adelia adalah namaku aku seorang gadis yang masih duduk di bangku kuliah, seperti mahasiswa lainnya akupun menjalin hubungan dengan seorang cowok. Tap...
Pengalaman Pertamaku Dengan Cewek Hyper Sex Perkenalkan nama saya Nala (nama samaran saya), lulus kuliah baru bulan kemarin di suatu perguruan tinggi tekemukan di Jogya, cerita ini baru saya ala...
Cerita Dewasa Lubang Kenikmatan Tante Erni Yang Wa... Cerita Dewasa Kejadian ini terjadi ketika aku kelas 3 SMP, yah aku perkirakan umur aku waktu itu baru saja 14 tahun. Aku entah kenapa yah perkembangan...
KEINGINGAN GURU CANTIK MASIH PERAWAN MENGAJAK BERC... Namaku Arly dan sekarang umurku baru 15 tahun, dan perawakanku tinggi 171.5 cm dan kulitku sawo matang, sedangkan mataku berwarna coklat, dan kisah ya...
Pacarku Gadis Bule Namaku Har, aku berumur 34 tahun, statusku sudah punya isteri dengan anak tiga laki-laki semua. Kata teman-teman kuliahku aku memang jantan di ranjang...