Cerita Hot

DITANGKAP

Deanne dan Brent telah menikah selama lima belas tahun
dengan tiga anak. Meskipun Deanne mempertahankan
bingkai lima kakinya dalam kondisi sangat baik dan payudara 36C-nya masih
kuat, hanya 32 kehidupan seks mereka yang mulai rutin dan
membosankan.

Deanne dan Brent memutuskan bahwa mereka akan
melakukan petualangan seksual pada Sabtu malam. Deanne mengatur
pengasuh bayi untuk Sabtu malam dan tidak akan membiarkan dia
ke kamar tidur sementara dia berpakaian untuk malam itu.
Brent menunggu dengan cemas di lantai bawah dengan
ereksi konstan di antisipasi. Sudah, hanya merencanakan
malam itu, menambahkan kegembiraan kembali ke kehidupan seks mereka.

Akhirnya, Deanne menuruni tangga. Ketika Brent melihat
dia mengeluarkan peluit panjang. Deanne mengenakan
rok pendek, anak sekolah, rok kotak-kotak, dan sweter gelap. Dia
mengenakan sepatu hak tinggi dengan tali pergelangan kaki, tidak ada stoking, dan
pita pita hitam di lehernya.

Brent bisa melihat garis luar payudaranya yang indah di
bawah sweter. Putingnya sudah keras
dan tegang di batas sweter. Deanne
melihat sekeliling untuk memastikan tidak ada yang memperhatikan dan
meraih di antara kaki Brent dan meremas bola dan
kemaluannya yang keras. Brent meraih Deanne tetapi dia
menjauh darinya.

“Belum,” katanya sambil tertawa.

Brent memberi instruksi terakhir pada babysitter. Dia dan
Deanne pergi dan pergi ke mobil. Brent sedang ada
sangat penuh perhatian dan Deanne menikmati mengendalikannya
seperti dia. Brent membuka pintu mobil untuk Deanne.
Saat dia duduk di kursi, dia memastikan bahwa dia memberi
Brent pandangan yang jelas di antara kedua kakinya.

“Ya Tuhan,” seru Brent, “kau sudah bercukur.”

Deanne terkikik. Brent selalu memintanya untuk mencukur
vaginanya, tetapi dia menolak berpikir hanya pelacur yang melakukan
hal seperti itu. Tapi malam ini istimewa, jadi dia meluangkan waktu untuk
mencukur vagina dan pantatnya hanya untuk Brent. Brent menutup
pintu mobilnya dan bergegas untuk masuk ke sisinya. Ketika
mereka keluar dari jalan masuk, Deanne mengulurkan tangan dan
mulai membelai tonjolan di ritsleting
celana dalam Brent .

“Apakah Anda menyukai penampilan saya,” Deanne mengoceh. Dia tahu
roknya didorong ke dalam satu inci dari
vagina telanjangnya . Brent melihat ke arah kakinya dan kemudian ke
payudaranya dan Deanne bisa merasakan kemaluannya berkedut.

“Kau tampak hebat, Manis,” kata Brent dengan gembira.
Brent mengulurkan tangan dan membelai bagian dalam
paha Deanne hanya beberapa inci dari vagina.

Deanne membuka sedikit kakinya dan membiarkan Brent perlahan-lahan menggoyang
tangannya ke atas. Ketika dia mengemudi, Deanne membuka ritsleting
celana Brent dan meraih ke dalam dan melingkarkan tangannya di
sekitar kemaluannya. Dia mulai perlahan menggerakkan tangannya ke atas
dan ke bawah seluruh batang. Jari Brent menemukan
celah di antara bibir vagina Deanne.

“Sial, kamu sangat basah,” katanya kepada Deanne.

Brent menyelipkan jarinya di antara bibir vagina Deanne
dan perlahan-lahan menyeretnya ke atas menemukan ujung keras
klitorisnya. Saat jari Brent mulai membelai
klise deanne dengan lambat , giliran dia yang menghela
napas dalam-dalam . Dia meningkatkan kecepatan pukulannya pada
ayam Brent dan merasakannya tumbuh.

Mengetahui Brent ditutup untuk Cumming, Deanne menghilangkan
tangannya. Brent protes saat Deanne menutup ritsleting ke
celananya. Selanjutnya dia mengambil pergelangan tangan Brent dan menarik tangannya
dari vaginanya yang basah. Dia meluruskan roknya dan duduk dengan
tenang mencoba menekan keinginannya untuk meminta Brent
berhenti di sisi jalan dan menidurinya seperti orang
gila.

“Kau membuatku frustasi,” Brent
mengeluh dan menarik ke tempat parkir
teater.

Ketika Brent dan Deanne keluar dari mobil, Brent merogoh
sakunya dan mencoba memposisikan kemaluannya sehingga
ereksinya tidak akan begitu jelas bagi siapa pun.

“Apa yang salah, Brent,” Deanne terkikik.

Di dalam teater, Brent dan Deanne memilih dua
kursi terjauh dari lorong di baris terakhir. Ketika
lampu mati dan film dimulai, Brent segera
mendorong rok Deanne agar vaginanya terlihat.
Dia kembali mulai mengelus klitorisnya dengan membasahi basahnya
vagina Deanne di sekitar klitorisnya. Deanne menarik
ayam Brent dari celananya dan mulai mengelusnya
lagi. Sementara dia membelai ayam milik Brent, dia menggunakan tangannya yang
lain untuk mengekspos payudara kanannya.

“Mengisap penisku,” Deanne memohon.

Brent melihat-lihat sekitar selusin orang di
teater dan semuanya terlibat dalam film. Dia membungkuk
dan mengambil puting tegak Deanne di mulutnya dan
dengan lembut mengisap nubi yang keras.

“Mengisap seluruh payudaraku,” perintah Deanne.

Brent berusaha untuk mendapatkan sebanyak mungkin 36C tit Deanne ke dalam
mulutnya dan mulai mengisap. Saat dia mengisap
daging yang keras di dalam dan keluar dari mulutnya, Brent menggerakkan dua
jari ke dalam vagina Deanne. Brent perlahan membuka dan
menutup jari-jarinya meregangkan dinding vagina Deanne.

pop.

Ketika dia membungkuk dan mengambil ayam Brent ke dalam
mulutnya, dia melirik ke sekeliling teater untuk memastikan tidak ada
suara yang berubah dari dia tiba-tiba tersentak dari
dada Deanne. Deanne membasahi ayam Brent dengan lidahnya.
Dia mulai menggerakkan kepalanya ke atas dan ke bawah pada kemaluannya dan
Brent mengalami kesulitan berdiam diri.

“Ayo kita keluar dari sini,” kata Brent dan menarik
kepala Deanne dari kemaluannya.

“Tapi bagaimana dengan filmnya,” Deanne menjawab dengan
cemberut palsu .

“Persetan dengan film itu,” Brent membalas dan meraih
tangan Deanne dan menuntunnya keluar ke mobil.

Sementara Brent drive dengan cepat ke daerah terpencil di belakang
gudang tempat dia bekerja, Deanne ‘
ayam dari celananya lagi. Deanne sedang bekerja keras
untuk menghentikan Brent saat dia mengemudi. Brent akhirnya menarik di
belakang gudang dan mematikan mesin. Begitu
dia berhenti, dia menarik sweternya di atas kepalanya. Her
payudara bangkit gratis di sweater dan tampak hebat dengan
cahaya malam. Brent melihat saat Deanne menaikkan pinggulnya
dan melepaskan roknya. Deanne benar-benar telanjang.

“Berbaring di kursi,” perintah Deanne.

Brent bahkan tidak ragu-ragu saat dia membalik tuas dan
menjatuhkan kursinya ke posisi berbaring. Deanne mencondongkan
tubuhnya dan melepaskan celananya dan mengambil ikat pinggang di
celana dan celana dalam Brent. Brent menaikkan pinggulnya
dan membiarkan Deanne menarik celananya ke bawah
lutut. Penisnya adalah batu keras dan sakit untuk cum.

“Sekarang, itu lebih baik,” Deanne berkata.

Deanne membungkuk ayam Brent dan menggosok payudaranya di atas
kepala. Dia memposisikan dirinya sehingga ayam Brent
berada di antara payudaranya, lalu memegang payudaranya bersama-sama dan
meluncur sendiri maju mundur, tit-fucking Brent.

“Ya Tuhan, kamu fantastis,” gerutu Brent.

Deanne tergelincir ke bawah dan mengambil ayam Brent di mulutnya
lagi. Brent menggerakkan jari-jarinya ke rambutnya dan mendorong
kepala Deanne lebih jauh ke bawah ke kemaluannya. Dia semakin
tertutup dan Deanne meningkatkan intensitasnya, menghisap dan
membasahi ayam milik Brent.

“Aku akan cum,” kata Brent dalam terkesiap.

“Apa’
jendela.

Deanne dengan cepat melompat ke kursinya dan mencoba menemukan
pakaiannya.

“Itu polisi Brent, cepat, berpakaian,”
teriak Deanne .

Polisi itu menyorotkan senternya ke wajah Brent.

“Kalian berdua, keluar dari mobil sekarang,” petugas itu
memerintahkan, “hentikan apa yang kamu lakukan dan keluar dari mobil.”

Deanne hanya punya waktu untuk mengenakan roknya saat petugas
membuka sisi mobilnya. Dia mendengarnya
menelepon partnernya, “Sam,” dan memintanya untuk mengeluarkannya. Deanne
sangat malu ketika dia mencoba menutupi payudaranya
sementara dia dan Brent berdiri di samping mobil mereka.

“Yah, sepertinya kita punya sepasang kekasih,”
kata polisi itu, ”
menyinari cahayanya pada ayam Brent yang masih tegak,
berkilau dari salvia Deanne. Ada mutiara,
putih, setetes pre-cum di ujung ayam Brent.
Deanne tidak bisa percaya bahwa Brent masih tegak.

Selanjutnya petugas itu menyinari cahayanya di tangan Deanne yang
menutupi payudaranya.

“Jatuhkan tanganmu,” perintahnya. Deanne ragu-ragu dan
polisi itu menghubungi Sam untuk meminta bantuan. Deanne
perlahan menurunkan tangannya, “Belay yang memerintahkan Sam, dia
bekerja sama.”

“Sial, payudaraku yang bagus,” kata polisi itu.

Tiba-tiba, “Sam” muncul dan mengejutkan Deanne, Sam
adalah seorang wanita. Deanne dapat melihat bahwa dia berusia pertengahan
tiga puluhan,

“Apa yang harus kita lakukan dengan mereka?” polisi itu bertanya pada
rekannya.

“Aku tidak kenal Rick, sepertinya sangat kejam meninggalkan
pria di sini dengan bola biru, mungkin meskipun penjara adalah yang
terbaik,” kata Sam.

Deanne mulai menangis dan Brent memohon kepada
petugas. Rick memberi tahu Deanne dan Brent bahwa jika mereka melakukan
apa yang diperintahkan, mereka tidak akan membawa mereka ke penjara,
tetapi membiarkan mereka pergi. Deanne dan Brent setuju, tetapi tidak
menyadari apa yang mereka setujui.

“Akhiri dia,” perintah Rick. Pada awalnya Deanne tidak yakin
apa maksud petugas, tapi kemudian dengan cepat membayangkannya
dengan mengarahkan senter dan
ayam Brent yang masih keras . Deanne berhasil merangkak dan membawa Brent ke dalamnya
mulutnya lagi dan mulai menghisapnya dengan
sapuan panjang mulutnya. Dia mendengar ritsleting lain dan merasakan
berat Rick di belakangnya dan roknya terbalik
di punggungnya mengekspos pantatnya. Ketika dia merasakan
penis kerasnya di pintu masuk ke Deanne vaginanya, berhenti
mengisap Brent dan kembali ke Rick.

“Tolong, aku tidak pernah meniduri siapa pun kecuali suamiku,”
Deanne memohon.

Tapi sudah terlambat. Saat dia mengeluarkan kata-kata, Rick
mendorong kemaluannya jauh ke dalam vagina. Dia memerintahkan Deanne
untuk terus menghisap Brent. Deanne bekerja keras pada
ayam Brent sementara petugas itu memukul-mukul vaginanya dari belakang.
Brent semakin dekat dengan orgasme dan dia merasakan
awal dari bangunan orgasme berutang nya.

“Ini tidak mungkin terjadi,” pikir Deanne pada dirinya sendiri
saat orgasme menyapu seluruh tubuhnya.

Deanne mendengus dan mengerang di sekitar ayam Brent saat dia
mulai cum. Rick meningkatkan kecepatan kemaluannya di
vagina menyebabkan orgasme Deanne berlanjut. Brent
tiba-tiba menembakkan beban ke mulutnya dan Deanne menyentakkan
kepalanya dan meludahkan sperma asin ke tanah.

“Kami akan melakukan itu,” kata petugas itu dan menarik
keluar dari vagina Deanne. “Berbalik,” perintahnya.

Deanne berbalik merangkak dan Rick mengambil
kepalanya dan mendorongnya ke kemaluannya tepat saat menyemburkan
beban pertama. Deanne berusaha menarik kepalanya pergi,

Dia berjuang untuk tidak menelan, tetapi Rick memotret
galon sperma, mengisi mulutnya. Akhirnya Deanne
mengajukan dan menelan sperma, tersedak pada
penis Rick saat rasa busuk menelan mulutnya. Rick melepaskan
kemaluannya yang semi-kaku dari mulut Deanne, meninggalkannya dengan
posisi merangkak.

“Giliranmu,” katanya kepada partnernya, Sam.

Deanne mulai bangun ketika Rick memerintahkannya untuk tetap di
tempatnya. Deanne mendongak untuk melihat Sam menanggalkan
seragamnya. Payudara Sam sekitar 40D, tegas
tanpa melorot. Item pakaian terakhir Sam adalah
thong- nya , yang dia keluarkan untuk mengungkapkan vagina yang dicukur
seperti Deanne’s. Deanne melirik Brent yang membungkuk
terhadap mobil mereka, mata tertuju pada tubuh telanjang Sam.

“Kamu pernah makan ***,” kata Rick pada Deanne. Deanne
mendongak ketika Sam mendekatkan kakinya.
Deanne menggeleng “tidak.”

Sam menangkupkan tangannya dan menggerakkan jari-jarinya
bolak – balik memberi isyarat agar Deanne merangkak ke tempatnya
berdiri. Deanne perlahan bergerak menuju Sam. Sam membentangkan
kakinya sedikit lebih jauh dan ketika Deanne
cukup dekat , meraih rambutnya. Sam menyeret wajah Deanne
ke vaginanya.

Ketika bibirnya menyentuh bibir vagina Sam, dia mencoba menyentakkan
kepalanya, tetapi Sam menahan Deanne dengan cepat di tempatnya. Sam
melengkungkan pinggulnya ke depan dan memaksa bibir vaginanya
terbuka di sekitar mulut Deanne.
lidah ke pembukaan antara dua bibir vagina lembut.
Rasanya manis untuk Deanne, bukan apa yang dia
harapkan. Deanne mencoba meniru gerakan yang digunakan Brent
padanya dengan lidahnya. Dia menggerakkan lidahnya ke atas dan
ke bawah celah Sam dan melintasi klitor petugas.

Deanne mendengar Sam mengeluh ketika lidahnya berputar-putar di sekitar
klitorisnya yang kaku dan kaku. Deanne dengan lembut mengisap klit Sam di
antara bibirnya yang membawa lebih banyak erangan dan terengah-engah. Dia
bisa mendengar respirasi Sam meningkat dan Sam mulai
menggerakkan pinggulnya kembali dan maju ke mulut Deanne.
Deanne bergantian menjentikkan klitoris Sam dengan lidahnya
dan memeriksa vagina wanita polisi itu. Sam sedang melatih
pinggulnya, meregangkannya ke mulut Deanne.

Brent mengawasi istrinya dan petugas wanita itu dan merasakan
kehidupan kembali di bajunya. Deanne keras, pantat yang kaku
sedikit bergoyang -goyang saat Deanne menjilat vagina di mulutnya.
Brent melihat Rick yang dengan lembut membelai
ereksi berhutang padanya . Rick mengangguk persetujuannya di Brent dan Brent
segera berjalan di belakang Deanne.

Dia merasakan tangan Brent di pinggulnya dan membuka kakinya
untuk mengundang kemaluannya ke vagina sementara dia terus
menyiksa vagina Sam. Kali ini Deanne yang mengerang
ketika Brent memasukkan tongkatnya ke dalam vaginanya yang dilumasi dengan baik.
Sam memegang bagian belakang kepala Deanne dan menyentuh pinggulnya
keras di bibirnya. Deanne kembali mengambil klitorisnya dan
mengisapnya di antara bibirnya yang memegang hisap sebagai
selama mungkin.

Kepala Sam mulai bergoyang maju mundur. Dia menarik
diri dari Deanne dan dengan cepat mendorong Brent mundur
menyebabkan kemaluannya meluncur keluar dari vagina Deanne. Dengan
Brent di punggungnya, Sam berjongkok di atas kemaluannya dan
menurunkan dirinya, mengambil ayam Brent ke dalam
inci vagina demi inci. Begitu alat kelaminnya diistirahatkan di celana Brent,
Sam mulai bergerak naik turun lalu menggosok pinggulnya
dari depan ke belakang.

Sementara Sam kacau Brent, Deanne diserahkan pada Rick yang
sekali lagi pergi ke belakangnya. Deanne merasakan jari-jarinya di
vagina dan orgasmenya segera dimulai. Deanne
hilang dalam kerumunan cumming ketika Rick memasukkan dua
jari yang tercakup dalam jus vagina ke pantatnya. Deanne
Tidak berkata apa-apa saat dia merasakan kepala ayam Rick
menempel di cincin ketat di rektumnya. Rick manuver
pinggul Deanne perlahan mundur mendorong kepala
kemaluannya hanya melewati cincin anusnya. Deanne merasa seolah-olah dia
akan berpisah, bajingannya terbakar.

“Sial, kau sangat ketat,” komentar Rick, mencapai
bawah Deanne dengan satu tangan dan mulai memijat
klitorisnya.

Deanne tidak tahan dengan rangsangan dan mendorong
pinggulnya ke belakang untuk mengambil semua ayam Rick ke pantatnya.
Dia bisa mendengar suara Sam bercampur dengan suaminya di
belakang dan Deanne yang bersemangat ini bahkan lebih. Deanne
mulai mendorong dan menarik pinggulnya ke ritme Rick
dan rasa sakit perlahan berubah menjadi kesenangan. Rick terus
membelai klise Deanne dan dengan tangannya yang bebas mulai
mencubit dan menarik putingnya bergantian antara
payudaranya. Ini terlalu banyak untuk Deanne yang mengalami
orgasme besar lainnya.

Pada saat yang sama Deanne mulai meratap dengan
orgasme, Sam mulai juga melakukan cumming. Sam mengerang dan memohon agar
Brent menidurinya lebih keras sementara Deanne hanya bergantian
antara rengekan dan erangan keras kesenangan murni.
Deanne merasa Rick tegang dan kemudian kehangatan
sperma meledak di seluruh usus besarnya. Deanne dan Brent
hanya mencoba seks anal satu kali, tetapi saat orgasme Deanne
berakhir, dia membuat catatan mental bahwa mereka perlu mencobanya
lagi.

Deanne terjatuh ke tanah dengan ayam Rick masih
terkubur di pantatnya. Dia tidak sadar ketika Rick
menyingkirkan dirinya sendiri. Sam selesai dengan Brent sekitar
waktu yang sama dan dua petugas meluruskan seragam mereka
dan pergi tanpa kata.

Brent merangkak ke tempat Deanne berbaring setengah sadar
dari orgasme. Dia melihat istrinya dan air mani
yang menetes dari pantatnya. Brent merasakan kemaluannya tumbuh
sekali lagi. Vagina Deanne telah kacau, tetapi
baik Brent maupun Rick tidak masuk ke dalam vaginanya. Brent
mendorong Deanne ke punggungnya dan mengangkat kakinya di
atas bahunya.

Deanne merintih sedikit ketika Brent menemukan vaginanya dengan
kemaluannya dan meniduri istrinya dengan amarah. Deanne
mulai bucking pinggulnya naik turun untuk memenuhi
dorongan Brent . Dalam beberapa saat, Brent meledak dalam orgasme.
Bersamaan dengan itu, Deanne mulai berutang orgasme. Brent
dan Deanne melakukan cumming bersama untuk pertama kalinya selama
bertahun-tahun dan intensitasnya sangat melelahkan untuk
keduanya. Ketika orgasme mereka tersapu oleh setitik
kebahagiaan berlama – lama, Brent ambruk di atas Deanne.

Ketika Brent bangun, hampir jam 1 pagi. Mereka
mengatakan kepada pengasuh bahwa mereka akan pulang tengah malam. Deanne
tergeletak di tanah, telanjang, kecuali
roknya yang basah, tidur. Brent membangunkannya dan membantunya masuk ke
mobil. Ketika Brent menggunakan ponselnya untuk memanggil pengasuh,
Deanne perlahan-lahan berpakaian.

Setelah pengasuh pergi, Brent dan Deanne mandi dan
pergi tidur. Sebelum tertidur, Brent berguling
dan memeluk Deanne dan menciumnya dengan
penuh semangat. Deanne menanggapi dengan memaksa lidahnya
ke dalam mulut Brent. Mereka memecahkan ciuman dan Brent bisa
melihat senyum kepuasan di wajah Deanne.

“Manisnya,” katanya, “pengasuh akan kembali
Sabtu depan , ayo kita keluar lagi.”

Deanne mengangguk “ya” dan berbalik ke punggungnya saat
Brent mengambil salah satu payudaranya ke dalam mulutnya. Deanne
tidak percaya kegembiraan malam itu kembali ke
kehidupan seks mereka. Ketika Brent mem-mount vaginanya lagi, Deanne
berharap mereka akan ditangkap lagi akhir pekan depan.

Related Post

Di Sanggar Beladiri Mua Thay Aku seorang remaja berstatus sebagai seorang mahasiswa tingkat 2. Namaku Sony, hobi latihan beladiri, dan tubuhku lumayan proposional. Sebagai seorang...
Nyonya Muda Jatuh Kedalam Pelukan Oknum Polisi Mes... Rini adalah seorang nyonya muda berumur 27 tahun dan belum memiliki anak. Dalam kehidupan perkawinannya dengan Herman selalu berjalan mulus dan penuh ...
Penis Pegawaiku Sangat Keras Aku punya seorang tetangga yang tinggal di seberang rumah. Namanya Ana, dan kupanggil Ci Ana, karena ia seorang wanita keturunan Chinese. Sebenarnya a...
Ngentot Dengan Hesti Si Janda Montok Di Dalam Bios... Suatu sore ketika aku berjalan-jalan di sekitar Pasar Ramayana ada seorang wanita mendahuluiku berjalan tergesa-gesa. Isengku timbul, sambil kususul k...
SURAYA HANI Aku nak cerita tentang kisah lama zaman aku student, aku pernah mengadakan hubungan sex dengan kawan sekolah menengah aku. nama dia sueraya hani dan d...
Olive Memberikan Perawannya Kepadaku Kebetulan aku ini sudah mahasiswa semester akhir di perguruan tinggi di Bandung, jadi kegiatanku pada setiap harinya hanyalah mengerjakan skripsi kare...